News

Upaya Mencegah Penyalahgunaan Narkoba Di Lingkungan Kerja

Upaya Mencegah Penyalahgunaan Narkoba Di Lingkungan Kerja

Kabar Makassar ----- Hasil Penelitian BNN dan Puslitkes UI, tahun 2011menunjukan prevalensi penyalahguna narkoba di Indonesia (di antara penduduk berumur umur 10 – 59 tahun) diproyeksikan meningkat tiap tahun :

- 2008 = 1,99 % (3,6 – 3,8 juta)
- 2011 = 2,2% (3,8 – 4,2 juta)
- 2013 = 2,56 %
- 2015 = 2,8 % (5.1 juta)

Dari sudut rehabilitasi, jumlah pecandu narkoba yang memperoleh layanan terapi dan rehabilitasi di seluruh Indonesia (tahun 2010) masih terbatas yaitu sekitar 18.000 orang (0,47%). Dari sekitar 4,2 juta penyalahguna narkoba di Indonesia, 70% penyalahguna (setara dengan 2.940.000 orang) berada di tempat kerja. Penyalahgunaan narkoba di tempat kerja, menimbulkan berbagai permasalahan baik terhadap diri penyalahguna, terhadap kolega, dan pimpinan tempat kerja. Kerugian ekonomi dan sosial yang ditimbulkan dari dampak penyalahgunaan narkoba pada tahun 2011 berjumlah Rp 48,2 triliun.

Dampak langsung (fisik) berupa gangguan jantung; gangguan pada otak; gangguan pada tulang; gangguan pada pembuluh darah; gangguan pada sistem syaraf; gangguan pada paru-paru; gangguan pada sistem pencernaan; dapat terinfeksi penyakit menular, dan berbahaya seperti HIV/AIDS, Hepatitis, Herpes, TBC. Dampak langsung (kejiwaan): menyebabkan depresi mental; menyebabkan gangguan jiwa berat/psikotik; melakukan tindakan kejahatan, kekerasan dan pengrusakan, tidak ragu mempraktekan seks bebas, karena lupa pada norma dan agama; menyebabkan bunuh diri.

Orang normal yang depresi dapat menjadi penyalahguna narkoba, karena mereka berpikir bahwa narkoba dapat mengatasi permasalahan dan melupakan masalah yang dihadapi dirinya, tapi semua ini tidak benar. Penyalahgunaan narkoba juga berdampak pada perubahan sikap dan perilaku secara drastis, karena gangguan depresi daya pikir, kreasi dan emosi, sehingga berperilaku menyimpang dan tidak mampu hidup secara wajar.Efek depresi dapat timbul akibat kecaman keluarga, teman dan masyarakat, atau kegagalan dalam mencoba berhenti menyalahgunakan narkoba.

Dampak tidak langsung, penyalahguna narkoba dikucilkan dalam masyarakat, dikucilkan dari pergaulan orang baik-baik, dikucilkan dari tempat kerja. Keluarga akan malu besar karena ada anggota keluarga yang menjadi penyalahguna narkoba, kesempatan untuk berkarya hilang, kesempatan untuk mendapatkan promosi jabatan dalam pekerjaan hilang, dapat diberhentikan dari pekerjaan, yang bersangkutan tidak dipercayai lagi oleh orang lain, karena umumnya para pecandu narkoba gemarberbohong, dan melakukan berbagaitindakan kriminal.

Faktor Penyebab Penyalahgunaan Narkoba Di Lingkungan Kerja

Beberapa faktor penyebab terjadinya penyalahgunaan narkoba di lingkungan kerja, anatar lain karena pergantian waktu tugas (shiftwork), resiko tinggi pekerja mengalami kecelakaan atau sakit di tempat kerja, lingkungan kerja kotor, sangat bising, dan tidak terancang dengan baik, kesulitan mengoperasikan peralatan, tekanan persyaratan untuk memenuhi target, kewajiban (deadlines) yang ketat, misalnya di bidang industri transportasi, industri media (cetak dan elektronik), pekerja takut kehilangan pekerjaan, konflik dengan kolega kerja, konflik dengan kelompok pekerja, dengan atasan, dan dengan supervisor, diperlakukan diskriminasi, dan prasangka, adanya tekanan dari kelompok pekerja, bermasalah dalam hubungan perkawinan, bermasalah dalam hubungan personal dan bermasalah dalam keuangan.

Dampak Penyalahgunaan Narkoba Di Lingkungan Kerja

Meningkatnya jumlah pekerja yang terlambat masuk kerja, tidak masuk kerja (absenteeism), meningkatnya jumlah pekerja, yang sakit dan cuti, menurunnya produktifitas kerja, mengalami kesulitan dalam mengoperasikan peralatan, tidak bisa konsentrasi, sulit membuat keputusan, dan sulit menangani situasi yang kompleks, meningkatkan resiko kecelakaan.Bermasalah dalam hubungan personal (konflik dengan sesama rekan kerja, konflik dengan atasan/pimpinan), bermasalah dalam hubungan perkawinan, cenderung menyalahkan orang lain dalam menghadapi permasalahan sendiri, selalu bersikap defensif dalam hubungan inter-personal dengan orang lain, dengan rekan kerja, tidak jujur, selalu curiga, menipu, mencuri, menghindari teman, kehilangan kepercayaan, dan menjadi agresif.

Dampak selanjutnya, selalu terlambat menyelesaikan pekerjaan, tidak mampu memenuhi deadlines (waktu yang telah ditetapkan), meningkatkan pembayaran asuransi kesehatan, dan kecelakaan oleh perusahaan/tempat kerja, menciptakan dampak negatif kepada perusahaan, tempat kerja, merusak citra tempat kerja, terancam disintegrasi hubungan keluarga, dan terancam hukuman berat, karena dapat melakukan berbagai tindakan kriminal.

Mencegah Penyalahgunaan Narkoba Di Lingkungan Kerja

Pimpinan, manajemen tempat kerja mengembangkan budaya lingkungan kerja bersih narkoba melaluiupaya pencegahan: sosialisasi/diseminasi informasi dan advokasi secara intensif untuk memberikan edukasi kepada para pekerjatentang bahaya narkoba, serta dampaknya terhadap kesehatan dan keselamatan pekerja, membuat berbagai program pencegahan yang memfokuskan pada pelatihan keterampilan (Life Skills) kepada pekerja, untuk menciptakan faktor protektif, guna mencegah penyalahgunaan narkoba oleh pekerja, serta mencegah peredaran gelap narkoba di lingkungan kerja, sekaligus menghimbau kepada para pekerja untuk melaksanakan pola hidup sehat dalam kehidupan sehari-hari. Program pencegahan melalui pelatihan keterampilan kepada pekerja, bertujuan untuk memperkuatkeluarga pekerja membangun faktor protektif di dalam keluarga, sehingga mengurangi resiko pekerja, anggota keluarganya terlibat dalam berbagai persoalan kesehatan, sosial, termasuk menjadi penyalahgunaan narkoba, serta untuk mewujudkan hubungan keluarga pekerja yang positif.

Menerapkan Kebijakan Lingkungan Kerja Bersih Narkoba

Pimpinan, manajemen tempat kerja menerapkan kebijakan lingkungan kerja bebas narkoba, untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi komunitas pekerja, melindungi dan mempromosikan pola hidup sehat dan aman, sehingga dapat meningkatkan produktifitas dan memperkuat kinerja usaha perusahaan secara berkelanjutan, melindungi kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan pekerja, dan menawarkan dukungan bagi pekerja, yang bermasalah. Penerapan kebijakan tersebut akan meningkatkan disiplin, moral dan motivasi pekerja, meningkatkan kinerja dan produktivitas pegawai, mengurangi resiko kecelakaan, cost saving (baik bagi pekerja yang bersangkutan maupun bagi perusahaan), mengurangi kerugian perusahaan, karena berkurangnya tingkat kealpaan (absenteeism) pekerja.Pekerja melaksanakan pola hidup sehat dalam kehidupan sehari-hari, menciptakan lingkungan kerja yang bersih dari penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba,meningkatkan reputasi tempat kerja, dan meningkatkan citra positif perusahaan.

Jhttps://hot.detik.com/advertorial-news-block/2686216/upaya-mencegah-penyalahgunaan-

Redaksi

Related Articles

Leave a Reply

Close
Close

Please enter your username or email address. You will receive a link to create a new password via email.

Close

Close