PDAM Makassar

Monumen La Pandoso, Penanda Jejak Awal Masuknya Islam di Tana Luwu

Bank Sulsel Bar
Monumen La Pandoso, Penanda Jejak Awal Masuknya Islam di Tana Luwu
Monumen La Pandoso, Penanda Jejak Awal Masuknya Islam di Tana Luwu.

KabarMakassar.com -- Sejarah peradaban Islam di Kabupaten Luwu, tak lepas dari datangnya tiga datok bersaudara dari Minangkabau Sumatera Barat ke pulau Sulawesi. Kejadian itu berlangsung pada abad ke 17 atau tahun 1603 Masehi, tiga datok pembawa amanah Islam itu bernama Datok Sulaiman, Datok Ribandang dan Datok Ditiro.

Tersebutlah Datok Sulaiman yang memilih untuk menyebarkan ajaran Islam di kerajaan Luwu, namanya pun berganti menjadi Datok Pattimang. 

Sementara dua Datok lainnya memilih menyebarkan ajaran Islam di dua kerajaan lainnya, yakni di Kerajaan Bone dan Kerajaan Gowa.

Datok Pattimang tiba di Tana Luwu pada masa kerajaan Datu Luwu ke-15 bernama La Patiware dan dilanjutkan oleh putranya bernama Pati Pasaung dengan nama Islamnya Sultan Abdullah.
  
Datuk Pattimang datang dengan menggunakan perahu layar dan berlabuh di salah satu muara di Dusun Muladimeng, Desa Pabbaresseng, Kecamatan Bua, Kabupaten Luwu, Sulawesi Selatan.

Jejak awal Datok Pattimang ini ditandai dengan nama La Pandoso, oleh pemerintah setempat keudian dibuatkan sebuah monumen bersejarah dengan julukan yang sama, Monumen La Pandoso.

La Pandoso sendiri berarti sebuah pancang atau tongkat yang ditancapkan untuk mengikat atau menambatkan perahu dalam bahasa Luwu.

Sampai saat ini, monumen awal masuknya Islam ini ramai dikunjungi warga saat Bulan Suci Ramadan tiba.

Monumen ini ditandai dengan berdirinya bangunan berupa replika masjid berkuran kecil sekitar 2 x 2 meter dan di tengahnya berisi tiang atau pancang setinggi 136 sentimeter sebagai simbol.

Kepala Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (Kesbangpol Linmas), Alim Bachry saat mengunjungi Monumen La Pandoso ini mengatakan, salah satu sejarah kebangsaan warga Luwu ada di La Pandoso.

“Di La Pandoso ini ada tugu  sejarah pertama masuknya agama Islam di jazirah Sulawesi Selatan khususnya di Tana Luwu ini, oleh karena itu kami melakukan monitoring pemantauan di tempat sejarah kebangsaan khususnya tempat masuknya agama islam di Luwu,” kata Alim Bachry saat bersafari Ketahanan Budaya, Senin (19/4).

Hanya saja, dari penglihatan Alim sendiri, Monumen La Pandoso saat ini kondisinya tergerus oleh pasang surut air laut, sehingga perlu mendapat perhatian penuh oleh semua pihak.

“Harapan kita monumen ini dapat dikembangkan nanti melalui pemerintah setempat dan camat serta semua pihak untuk dibenahi dan lebih dipromosikan lagi supaya sejarah ini tidak hilang, karena tempat ini adalah pertama kali islam masuk,” ucap Alim.

Kepastian awal masuknya Islam di Tana Luwu masih samar-samar, pasalnya sejarah lain mencatat Islam masuk di Luwu sejak 1593 dan setahun kemudian dibangun Masjid Jami di Desa Tanarigela tahun 1594 masehi.

Penulis : Abdi Manaf

Editor : Al Amin

Pemkab Luwu
Pemprov Sulsel
Pemkot Makassar
DPRD Kota Makassar
Pemkab Sinjai
Pelindo
Pemkab Jeneponto
Bank Sulsel Bar